Agreement Ridiculous [Chapter 2]

devieyun-agreement-ridiculous

|| Title: Agreement Ridiculous || Author: Phiyun || Genre: Romance, comedy, family, sad || PG       : 10 +|| Main Cast: Kai (Exo) || Luhan (Exo) ||  Hyuna (4minute) ||  Eun Ji (A pink)

 Poster Credit : kimleehye19 @nicefanfiction.wp.com

Cerita ini hanya fiksi belakang apabila ada kesamaan di dunia nyata itu hanya kebetulan semata.. Tolong hargai hasil karya orang lain dengan tidak meng repost tanpa sepengetahuan penulis. Aku juga berterimakasih kepada  kakak ku yang tersayang yang sudah mau memberikan inspirasinya pada cerita ini . Tolong tinggalkan jejak ya disini. Terimakasih (^-^)v

 Preview: Chapter 1||

 ***  Happy Reading  ***

Preview :

 “ Baik akau akan bersikap manis tapi kamu harus melakukan kewajibanmu nanti malam ” sambil membalikan tubuhnya.

“ Apa itu tidak mungkin . Aku tidak mau !!! ”

“ Aku memerintahkanmu kalau tidak kamu akan aku buat sengsara . ingat itu. Sekarang kamu harus membelikan aku pakaian . kamu kan tahu baju ku robek karena siapa ? ”

“ Tidak usah beli, di sebelah sudah ada baju cewek, baju itu untuk istriku ”

“ Yang pasti tadinya bukan untuk ku tapi untuk Eun ji kan? ”

“ Benar sekarang terserah kamu ” ekspresi Kai berubah menjadi bete melihat kelakuan Hyuna, tapi Hyuna terlihat sebaliknya.

“ Kalau begitu aku kesebelah deh ”  sambil berjalan keluar menuju kamar sebelah.

 

PS: (Ini potongan akhir cerita yang ada di Part 1. Bagi yang belum membaca part 1 nya Silakan teman – teman  membaca part 1 nya terlebih dahulu agar lebih dapat mengikuti alur ceritanya ) terimakasih : )

~~~ ooo ~~~

 

Haripun semakin malam seekarang sudah pukul 07.00. semua anggota keluarga berada dimeja makan. Papa dan Mama Kai duduk bersama di kursi dan meja dilain sisi Eun ji dan Kai mereka baru akan berdoa muncul Hyuna dengan mengunakan celana pendek dan kaos yang ketat, langsung dududk disamping kai tanpa melihat pandangan tidak senang dari semua orang yang berada disitu.

 

“ Kenapa bengong ayo kita berdoa bersama lalu makan ”

 

Merekapun berdoa dan langsung makan tanpa bercakap – cakap. Tangan kiri Hyuna turun turun kebawah meja dia meletakkan tangannya di paha Kai. Kai kaget, lebih parahnya lagi tangan Hyuna itu mulai meraba – raba. Kai marah dan tangan kirinya turun untuk menghentikan perlakuan  Hyuna. Tangan Hyuan diremas dan itu membuat Hyuna kesakitan.

“ Kai sakit lepasin ” dengan suara pelan

“ Tidak ”

“ Lepasin tidak , baik kalau begitu ”

 

Hyuna berdiri semua mata melihat ke Hyuna , tanpa mengatakan apa – apa Hyuna langsung mencium bibir Kai mendapatkan perlakuan seperti itu Kai kaget dan kelabakan . setelah itu Hyuna duduk kembali dan meneruskan makannya.

“ Maaf tadi dia memintanya ” dengan cuek Hyuna berkata.

“ Dia tidak akan meminta ciuman busukmu ! ” bentak Eun ji sambil berdiri dari tempat duduknya.

“ sudah sekarang makan ! ” Hyuna berkata dengan kasar

“ Kai kalau kau lakukan lagi seperti tadi maka kejadian ini akan terulang ”

“ Wanita murahan ” balas Kai

“ Itu terserah kamu ”

 

Tangan Hyuna kembali kebawah meja dan mulai meraba – raba. Perlakuan Hyuna membuat Kai menahan nafas sesekali dan menahan suaranya. Kai ingin melarangnya tapi kelakuan Hyuna membuatnya melayang – layang.

 

“ Kai kamu tidak kenapa – kenapa ? ”

“ Kai !!! ”

“ Apa Mah ? ”

“ Kamu tidak kenapa – kenapa ? , wajahmu sangat merah dan kamu berkeringat ? ” dengan nada yang khawatir

“ Aku tidak apa – apa mah ” sambil memakan makanannya kembali.

 

Kelakuan Kai sangat menghawatirkan kedua orang tuanya dan Eun ji . Tanpa sengaja Hyuna menyentuh sesuatu yang sangat sensitif bagi Kai, dan itu membuat ekspresi Kai berubah tegang.

 

“ Kai …  Kai … Kai kenapa kamu ? ”

“ hmm…  hmm…  ” dengan wajah yang tegang dan nafas yang tersenggal – senggal

“ Kai ! ” sambil mengoyangkan tubuh Kai.

 

Hyuna baru sadar lalu menarik tangannya keatas meja.

 

“ Eun ji ada apa ? ” jawab Kai

“ mestinya aku yang tanya kenapa matamu melotot dan nafasmu tersenggal – senggal ”

“ Aku ? ”

“ Iya ! ”

“ Mana mungkin ? aku baik – baik saja kok ”

“ Iya tadi , membuat kami takut nak ” ucap mama Kai dengan nada khawatir

Mata Kai kearah Hyuna yang dengan cueknya menyantap makanannya.

 

“ Mam aku sedikit pusing aku ingin kekamar ”

“ Baiklah kalau begitu ”

“ Kai apa kamu perlu bantuan ? ”

“ Tidak Eun ji mungkin aku hanya perlu istirahat ” Kai langsung menaiki tangga dan masuk kekamar tidur

“ Cewek murahan !!! ”

 

Sambil mengganti pakaiannya dia mengambil kaos oblong dan celana pendek setelah itu dia membuka laptop untuk menyiapkan data – data yang akan di presentasikan esok harinya. Belum lama dia dikamar Eun ji masuk.

 

“ Kai aku mau pulang besok aku kemari lagi ” sambil menghampiri Kai dan Kai langsung berdiri lalu merangkul Eun ji setelah itu Kai mengecup kening Eun ji dengan lembut .

“ Sampai kapan kalian begini sudah hampir 1 jam kalian begini ? ” Ejek Hyuna

Mereka berdua kaget dan mereka menyudahinya.

 

“ Kai aku pulang dulu , Bye…” dengan kelabakan Eun ji keluar dari ruangan itu.

“ Senjak kapan kamu disini ? ”

“ Sudah lama juga , kayanya enak benar ? ”

“ Mau apa kamu kemari ? ”

“ Aku mau nanya , tadi yang aku pegang itu apa ? ”

“ Pegang apa ? ”

“ Itu.. tu..??

“ Itu .. itu apa ? tidak tahu  ”

“ayolah kasih tahu aku ?? kamu ini pura – pura begitu deh ? ”

“ Aku bener –  benar tidak tahu maksudmu? ” dengan wajah yang polos.

“ Sudahlah kamu bohong, kamu kan sering melihatnya dan memakainya ” ucap Hyuna.

“ Sudahlah aku mau kerja , bisakah kamu keluar ? ”

“ Baik kalau kamu tidak mau beritahu. Tapi kamu harus bayar dengan sesuatu ”

“ Apa lagi yang mau kamu inginkan ? ”

“ Aku mau Kau megajari ku cara berciuman yang mengasikkan seperti kamu dengan Eun ji, tapi bukan di kening tapi di bibir ”

“ Apa Kau gila ? ”

“ Ajari aku ”

“ Tidak mau, lebih baik kau tidur ”

“ Kalau kau tidak mau, malam ini aku akan tidur bersama mu. Kau sudah tahu apa yang akan terjadi setelah itu… ” dengan senyuman kemenangan .

“ Baik ! ”

 

Kai mematikan komputernya dan segera menuju ke Hyuna. Setelah dekat dia merangkul Hyuna dengan kasar sekarang mereka berdua berdekatan.

“ Kamu mau aku ajari ciuman ”

“ Iya ”sambil menganggukan kepala.

“ Baiklah ”

 

Kai lalu menundukan kepalanya dan mulai mencium bibir mungil Hyuna. Kai mencium Hyuna denga kasar dan itu menbuat Hyuna binggungan.

 

“ Sialan nih dia mau ngerjain aku. Baiklah belum tahu dia kalau aku punya jurus – jurus tertentu ” dalam hati Hyuna berkata.

 

Kai semakin kasar mencium Hyuna. Tanpa berpikir panjang Hyuna membalas ciuman Kai dengan lembut dan tangannya merangkul leher Kai. Kai kaget mendapat balasan seperti itu tanpa sadar dia pun mulai mencium Hyuna dengan lembut dan itu membuat Hyuna melayang – layang perasaannya. Mereka berdua tidak sadar sekarang Hyuna sudah terbaring ditempat tidur dan Kai berada di atas tubuh Hyuna.

Tiba – tiba seseorang memanggil nama Kai dan mengetuk pintu . Kai langsung turun dari ranjang disusul Hyuna dia segera masuk ke kamar mandi dengan terburu – buru. Disana dia sempat bingung apa yang telah terjadi, dia merasa seperti wanita murahan.

 

“ Kenapa begini ? Aku kan hanya ingin membuat dia sengsara tapi kenapa harus begini ” setelah merapikan pakaiannya dia segera keluar.

“ Terima kasih karena boleh memakai kamar mandimu permisi ” Kai hanya terdiam

“ Kai dia sedang apa dikamar mandimu ? ”

“ Katanya sabun disana habis ”

“ Oh… begitu ya sudah, kau benar – benar tidak apa – apa kan nak? ”

“ Iya mama aku baik – baik saja ”

“ Kalau begitu mama tingal dulu ya,  istirahatlah sekarang biar tubuhmu meresa lebih baik ”

“ Iya mam makasih ”

 

Sepeninggalnya mamanya, Kai baru berfikir kira – kira tadi terjadi apa? Diakan hanya ingin membalas perlakuan wanita itu tadi dengan ciumannya yang kasar tapi tadi ? Kai juga tidak mengerti ???

 

~~~ ooo ~~~

 

Pagi – pagi Hyuna terbangun dengan badan basah kuyup dengan keringat.

 

“ Sial aku mimpi tidak enak gara – gara  kejadian tadi malam ”

 

Dalam mimpinya dia merasa sedang bercumbu dengan seorang laki – laki itu dikira Hyuna adalah Baekhyun kekasihnya yang telah tiada. Tapi sewaktu laki – laki itu ingin menciumnya Hyuna baru tahu bahwa dia dari tadi bersama Kai. Dia langsung kaget dan terbangun.

 

“ Untung Cuma minmpi ”

 

Hyuna langsung bangun dari tempat tidur. Dia melihat jam ternyata sudah pukul 5 pagi dia langsung siap – siap untuk lari pagi. Sesudah berpakaian dia langsung mengetuk kamar mertuanya dengan keras. Lalu seorang laki – laki  yang sudah berumur membuka pintu dari dalam.

 

“ Ada apa ? ”

“ Sekarang sudah pukul 5 pagi ”

“ Memangnya kenapa ? ”

“ Bapak harus lari pagi dengan saya ”

“ Kenapa ? ”

“ Supaya badan sehat ”

“ Saya tidak mau ! ”

“ Apa ? Saya perintahkan ayo sekarang pakai trening . Mana ibu ? ”

“ Itu di kasur , Bu bagun ”

“ Ada apa sih ? ”

“ Kita harus lari pagi ”

“ Maaf aku sedikt pusing dan demam ”

 

Hyuna masuk ke dalam kamar dan tangannya meraba kening perempuan tua itu. Mama Kai sampai ketakutan dia mengira Hyuna ingin memukulnya.

“ Ibu istirahat saja , lari paginya kalau ibu sudah sehat . Bapak saya tunggu diluar ” sambil keluar

“ Pak ! ”

“ Ada apa ? ”

“ Anak itu sepertinya tidak jahat ”

“ Entahlah kita lihat nanti saja ”

 

Di dalam kamar mereka berdua di kagetkan oleh suara keras Hyuna

 

“ Kai bangun !!! ” sambil mengetok pintu

“ Kai bangun !!! ” pintu di ketuk lebih keras

“ Ada apa sih masih malam udah teriak – teriak , hei ini di salam rumah bukan di hutan ” Kai membuaka pintu dengan mata yang masih menutup

“ Malam ini sudah pagi , ayo siap – siap untuk lari pagi sekarang ”

“ Males ”

“ Apa males . ayo lari ”

“ Di bilang gak mau ! ”

“ Kamu harus mau kalau tidak aku akan berteriak ”

“ Kamu mana berani ”

“ Berani saja, saya akan berteriak bahwa kamu mau menganiaya saya ”

“ Baik Saya akan siap – siap ”

“ Dasar cewek iblis ” dalam hati dia berkata

 

Mereka bertiga lari – lari pagi mengelilingi komplek perumahan newah setelah sekian lama lari pagi mereka pulang kerumah. Mereka beritirahat sebentar setelah itu mereka mandi dan berpakaian rapi. Kai sudah siap dengan pakaian eksekutifnya. Bapak dan Ibunya sudah menanti di meja makan. Mereka berdua terlihat bermuka cerah, mungkin efek dari lari pagi.

 

Hyuna datang keruang makan dan langsung duduk disamping kanan suaminya. Hyuna berpakaian agak sopan dia mengenakan celana sedengkul dan  kaos berwarna biru. Saat itu dia terlihat manis di mata Kai. Lalu mereka mulai makan bersama.

Kai kaget karena tangan Hyuna turun dan merapa pahanya. Kejadian tadi malam terulang kembali. Kedua orang tuanya bingung karena melihat tingkah laku anaknya yang aneh. Mendapatkan perlakuan seperti itu Kai dengan cepat memakan habis sarapannya. Setelah itu dia langsung berdiri dan pamit untuk kekantor.

“ Kai aku temani ya kedepan ”

“ Tidak usah ”

“ Aku mau menemani mu ” dengan nada yang agak memaksa

“ Baiklah ”

 

Hyuna menemani Kai kedepan dan samapi Kai pergi setelah itu dia langsung masuk kedalam. Di dalam dia duduk kembali di kursi makan.

 

“ Mama bagaimana keadaan mama sekarang? ”

 

Mama Kai kaget , dia kaget mengapa mantu yang  tidak diharapkan dan dibenci mengkhawatirkan keadaannya.

 

“ Mama baik – baik saja ”

“ Bohong nanti kita pergi kedokter ”

“ Istri saya hanya sakit flu saja kok ”

“ Papa kita tidak tahu apa penyakit mama. Karena itu kita harus ke dokter ”

“ Tapi … ”

“ Sudahlah Pa, mama akan ikut ”

“ Itu lebih baik ”

 

“ Mam, papa mau kerumah teman jadi papa tidak bisa mengantar mama ”

“ Tidak apa – apa kok , aku kan tidak sakit parah ”

“ Apa ! papa harus mengantar kita dan saya harap papa jangan pergi kemana – mana ”

“ Tapi in penting ! ”

“ Penting ? pantasan saja mama tidak pernah di perhatikan oleh papa , sekarang saya ingin papa menemani mama titik ”

 

Lalu Hyuna pergi dari meja makan

 

“ Mam… ”

“ Maaf pa, aku tidak tahu mau ngomong apa ? ”

“ Tapi benar perkataan anak itu barusan , kamu sakit dan aku tidak pernah mengantarkan mu ke rumah sakit . Mungkin kamu harus kedokter sekarang ”

“ Maaf pa , lagian sakitnya tidak parah  jadi tidak usah ”

“ Tapi sakit itu sudah lama , untuk anak itu memperhatikanmu ”

“ Pa , sepertinya aku mulai menyukai anak itu ”

“ Apa ? ”

“ Aku tidak tahu kenapa perasaan ku mengatakan bahwa istri anak kita sudah tepat ”

“ Mama – mama , kan kita sudah tahu dia itu wanita yang tidak tahu diri ”

“ Papa mungkin penilaian kita salah ”

“ Sudahlah jangan kita bahas lagi ” ucap ayahya Kai sinis

 

Mereka berduapun meninggalkan ruangan itu menuju ruang keluarga. Disana mereka menemui Hyuna yang sedang membaca . Haripun semakin siang Hyuna dan kedua orang tua Kai pergi ke dokter. Disana Ibu Kai di periksa , dan diketahui penyakitnya adalah gejala tipes, untuk cepat – cepat di bawa kerumah sakit.

 

Setelah menebus obat mereka pulang. Dirumah Hyuna selalu memperhatikan dan merawat mama Kai dengan telaten, mendapatkan perlakuan seperti itu orang tua Kai sempat bingung. Tapi lama – kelamaan mereka senang sepertinya mereka telah mendapatkan anak perempuan yang perhatian. Saat Kai pulang dia sangat kaget karena ibunya sakit gejala tipes.

 

Waktu berjalan terus hampir seminggu Kai tinggal bersama Hyuna. Eun Ji pun sering datang kerumahnya. Seminggu pula kelakuan Hyuna yang membuat pusing kepala Kai yang lebih parah kelakuannya sewaktu sedang makan.

Kai mulai terbiasa dengan kelakuannya itu, tapi juga sangat menyebalkan karena sewaktu sedang kencan dengan Eun Ji pasti digangu oleh Hyuna. Suatu siang Hyuna pergi tanpa kabar berita di pergi selam seminggu tidak tahu kemana dia.

 

Kedua orang tua Kai sangat khawatir . Kai sempat bingung kenapa kedua orang tuanya sangat mencemaskannya bukannya gembira. Kai menanyakan hal itu , mereka berdua berdalih karena perjanjian ini belum selesai.

 

Selama seminggu ini Kai juga merasakan ada yang kurang terlebih disaat waktu makan. Kedua orang tua Kai terlihat sepertinya kehilangan seseorang anggota keluarganya yang di sayanginya bukan yang di benci.

~~~ ooo ~~~

Suatu pagi harinya . nampak sosok seorang laki – laki yang berambut coklat masuk kedalam rumah Kai.

 

“ Pagi om , Tante. Hei Kai kamu makin gagah saja ”

“ Hai Luhan apa kabar mu ? ”

“ Aku baik – baik saja bagaimana kabar pacar mu yang canti itu? ”

“ Maksud mu Eun Ji ? ”

“ Iya, dia baik – baik saja kan? ” Tanya Luhan lagi ke Kai . tiba – tiba saat Kai akan menjawab papa Kai menyela ucapannya.

 

“ Nak Luhan mau tinggal berapa lama disini? ”

“ Mungkin seminggu ”

“ Bagaimana kabar orang tuamu di Amerika? Mereka baik – baik saja kan? ”

“ Mereka disana baik – baik saja om ”

“ Oh iya om sampai lupa mempersilakankan kamu masuk, ayo silakan masuk nak ”

“ Terimakasih ”

 

Setelah memberitahu kamar Luhan , mereka berbicara si ruang keluarga sampai datanglah Eun Ji.

 

“ Kai pacarmu makin cantik saja ”

 

Eun Ji langsung merona pipinya. Kedua orang tua Kai hanya saling pandang , mereka mengharapkan Hyuna kembali kerumah ini.

 

“ Kai besok kamu harus mengantar ku keliling Seoul ya ”

“ Baiklah ”

“ Aku ikut ya ” ucap Eun Ji

“ Itu harus , kita harus ditemani oleh gadis cantik seperti kamu ” ucap Luhan dan itu membuat Eun Ji merasa tersanjung.

 

~~~ooo~~~

 

“ Luhan bangun sudah jam 8 pagi , katamu mau aku temani jalan – jalan ”

 

 Luhan langsung bangun dan masuk kamar mandi untuk rapi – rapi. Setelah itu di bergabung untuk sarapan pagi. Eun Ji datang pada waktu sarapan selesai.

 

Mereka bertiga langsung berangkat. Mereka bersenang – senang baru pulang pada pukul 11 malam. Mereka disambut oleh kedua orang tua Kai. Eun Ji tidak masuk dia langsung pulang mengunakan taksi .

 

“ Kai lihat siapa yang datang tadi siang ” dengan suara yang gembira mama Kai berkata

“ Memangnya siapa sih ? ”

“ Kamu harus tebak itu ” sambil tersenyum

 

Mereka pun langsung masuk dan Kai benar – benar kaget

 

“ Oohh jadi kamu tuh yang datang ngapain kamu datang kemari lagi ? Sudah bagus pergi eh balik lagi ” ucap Kai ketus

 

“ Kai siapa wanita itu kamu tuh kalau punya teman secantik ini di rahasiain sama aku . Hai perkenalkan saya Luhan ”

 

“ Baekhyun !!! ”

 

Dengan suara yang keras Hyuna berteriak sambil memeluk erat Luhan dalam pelukannya.

 

~ TBC ~

 

~~~ooo~~~

 

Haloo… Readers… ketemu lagi bersama Phiyun disini 🙂

Maaf telat ngepostingin cerita yang part 2. Kebetulan ada yang sudah request cerita selanjutnya maaf juga baru bisa sekarang postinginya (><)

Bagaimana menurut kalian chapter 2 nya (?o?) ??

Chapter 3nya Coming son  …

Penasaran sama lanjutan ceritanya ? ayo jangan lupa berikan  komennya ya biar secepatnya aku postingin lanjutannya ya … XD

 

Khamsahamida  ( ^-^)v

Advertisements

5 thoughts on “Agreement Ridiculous [Chapter 2]

  1. Parah, hyuna tangannya nakal banget dah, liat tuh kai jadi keringet dingin gitu 😆😆

    Cast baru datang uri luhan, nah loh kedua orang tuannya kai udah suka sama hyuna tinggal kai nih yg belum 😆😆

    Like

    • hehehe… iya tuh Hyunanya berani banget yah, padaha sebenernya dia cewe yang polos loh 😀
      pastinya banyak waktu dong untuk mereka berdua ..
      makasih yah dah mampir kesini buat baca n komennya ^^

      Like

Write your great opinion ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s